Citra Satelit SPOT 6

Standard

Jual Citra Satelit SPOT-6

Satelit SPOT-6 dibangun oleh Astrium berhasil diluncurkan pada tanggal 9 September 2012 oleh sebuah peluncur PSLV dari Satish Dhawan Space Center di India.

Satelit SPOT-6 bergabung dengan Pleiades-1A dan Pleiades-1B dan kemudian SPOT-7 pada 2014 setelah peluncuran yang diusulkan.

SPOT-6 adalah satelit pencitraan optik mampu menghasilkan pencitraan bumi dengan resolusi 1,5 meter yang Pankromatik dan 6 meter multispektral (Biru, Hijau, Merah, Near-IR) dengan produk-produk pencitraan untuk aplikasi di pertahanan, pertanian, kehutanan, pemantauan lingkungan, pengawasan di garis pantai, engineering, minyak dan gas, serta industri pertambangan.

Spesifikasi Citra Satelit SPOT-6

Tanggal Peluncuran September 9, 2012
Peluncuran Kendaraan PSLV
Peluncuran Lokasi Satish Dhawan Space Center (India)
Multispektral Citra (4 band) Biru (0.455 m – 0.525 m)Hijau (0,530 m – 0.590 m)Red (0.625 m – 0.695 m)Near-Infrared (0.760 m – 0.890 m)
Resolusi (GSD) Pankromatik – 1.5mMultispektral – 6.0m (B, G, R, NIR)
Pencitraan petak 60 Km di Nadir
Advertisements

Citra Satelit | Alat Baru Untuk Konservasi

Standard

Dengan citra satelit para aktivis konservasi mendapatkan pemandangan luas tentang apa yang terjadi di lapangan.

jual citra satelit resolusi tinggi

Citra satelit dari hutan tanaman (digambarkan di atas) di Sumatera, Indonesia, membantu mengidentifikasi ancaman terhadap habitat harimau

Citra satelit bisa dikatakan sebagai gambar yang menyimpan ribuan kata, karna Citra satelit dapat menceritakan suatu kisah penting bagi konservasi dan bagi orang lain yang concern dalam  melindungi harimau atau spesies lain  yang terancam punah.

Peta adalah bahasa umum, dengan citra satelit informasi bisa diterima langsung tanpa filter apapun, dengan pemantauan satelit, tidak mungkin untuk menyembunyikan apa yang anda lakukan di atas tanah maupun rahasia kotor pertambangan, atau penebangan liar, dan polusi hutan.

The Global Tiger Initiative kemudian menganalisa Citra Satelit resolusi tinggi dari negara-negara yang ada habitat harimau seperti: Rusia, India, China, Myanmar (Burma), Laos dan Thailand. Dalam beberapa bulan terakhir, situasi telah tumbuh melampaui wilayah habitat harimau yang penting secara ekologis ke wilayah tersebut, mulai dari Amazon di Amerika Selatan untuk wilayah Indonesia, meliputi 380.000 mil persegi (1.000 .000 persegi) kilometer dari tanah yang subur.

Platform ini melampaui Google Maps dan Google Earth, di mana gambar dari daerah terpencil dan hutan cenderung blur. Setiap pixel dalam  platform lanskap terbuka mewakili hampir 20 inci (50 cm) di atas tanah lebih dari cukup untuk mengidentifikasi individu atau jenis pohon tertentu.

Menyelamatkan Harimau Dengan Pemetaan

Melalui satelit bumi, konservasionis dapat melihat apa yang terjadi di lapangan. Dalam empat tahun, lahan yang ditempati oleh harimau menyusut 4.600 mil persegi (12.000 km ²), tiga kali ukuran dari Rhode Island, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh National Konservasi Harimau Authority and Wildlife Institute India dan baru-baru ini dikutip dalam Times of India. Harimau sekarang berkisar antara tujuh persen dari daerah sejarah mereka dalam 200 tahun terakhir, para ilmuwan mengatakan Uma Ramakrishnan, dari Pusat Nasional India untuk Ilmu Biologi.

jual citra satelit resolusi tinggi

Pandangan lebih dekat perkebunan pohon2 menunjukkan tiga tahapan yang berbeda dari rotasi suatu perkebunan : daerah dibersihkan (kiri bawah), pohon muda (kanan atas), dan tanaman menghasilkan (kiri atas dan kanan bawah).

Perubahan vegetasi sering meninggalkan jejak. Dengan citra satelit, pertanian terlihat sangat berbeda dari struktur alami, dimana kita bisa melihat mosaik akuisisi citra yang berbeda, pohon-pohon yang berbeda ukuran, spesies yang berbeda dan warna daun yang berbeda dari daun.

Citra resolusi tinggi juga dapat mengungkapkan bencana ekologis seperti kebakaran dan tumpahan minyak. Pada tahun 2010, pipa minyak Timur Siberia Samudera Pasifik, yang dibangun untuk mengekspor minyak ke negara-negara Asia yang merupakan ancaman potensial terhadap harimau Siberia, ketika kehilangan lebih dari 10.000 kaki kubik (280 meter kubik) minyak di Siberia Timur.

Sumber : Sasha Ingber (National Geographic)

Manfaat Citra Satelit di Bidang Perencanaan dan Pembangunan Wilayah

Standard
  • Pembuatan peta detail penggunaan lahan
  • Perencanaan tata ruang, DED, dan Lanscape pembangunan
  • Identifikasi dan inventarisasi kawasan-kawasan kumuh
  • Perencanaan dan manajemen sarana dan prasarana wilayah
  • Pemetaan kawasan rawan bencana alam
  • Pemantauan dan penanggulangan bencana alam
Pemetaan infrastruktur jaringan jalan

 Klasifikasi Penggunaan Lahan

Inventarisasi batas pemilikan lahan (persil)

Manfaat Citra Satelit Di Bidang Pertambangan dan Energi

Standard
  • Inventarisasi potensi pertambangan
  • Pemetaan situasi tutupan lahan pertambangan yang akan di buka
  • Perencanaan site plan lokasi pertambangan
  • Inventarisasi lokasi pertambangan liar dan PETI
  • Monitoring perubahan lahan akibat kegiatan pertambangan terbuka
  • Monitoring kegiatan rehabilitasi lahan
  • Inventarisasi potensi dan perencanaan lokasi pembangkit listrik tenaga mikrohidro
Pemetaan Kawasan Pertambangan

Perencanaan Dan penyusunan Strategi Ekplorasi Dan pengeloalaan Aset

 Monitoring Kondisi Lingkungan dan Reklamasi Rawa

 

Manfaat Citra Satelit di Bidang Kehutanan

Standard
  • Monitoring batas-batas fungsi kawasan hutan
  • Identifikasi wilayah habitat satwa
  • Identifikasi perubahan kawasan hutan akibat illegal loging
  • Inventarisasi Potensi Sumber Daya Hutan
  • Pemetaan kawasan unit-unit pengelolaan hutan
  • Perencanaan lokasi reboisasi
  • Bagi unit pengelolaan hutan HPH
  • Inventarisasi luas lahan HPH
  • Menghitung potensi volume kayu
  • Perencanaan dan pembuatan site plan
  • Perencanaan jalur transportasi loging
  • Mengidentifikasi batas kawasan
  • Evaluasi laju produksi Bagi unit pengelolaan hutan HTI
  • Perencanaan pembagian areal usaha ke dalam bentuk blok, petak dan anak petak
  • Perencanaan lokasi camp, lokasi menara pengawas, lokasi persemaian, dan lain-lain
  • Monitoring pertumbuhan tanaman dan areal siap panen
  • Secara berkala (time series) digunakan untuk
  • Memantau laju kerusakan hutan (deforestation)
  • Memantau perubahan lahan pada kawasan hutan
  • Memantau keberhasilan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (Gerhan)
Manajemen resiko kebakaran hutan dan Manajemen sumber daya air

 
Mendukung tugas-tugas konservasi
 

 

Manfaat Citra Satelit di Bidang Pertanian dan Perkebunan

Standard
  • Melakukan observasi pada lahan yang luas, petak tanaman hingga tiap individu tanaman
  • Melakukan identifikasi jenis tanaman dan kondisi tanah, potensi panen, efektifitas pengairan, kesuburan dan penyakit tanaman, kandungan air
  • Secara berkala (time series) dapat digunakan untuk :
        Memantau pertumbuhan tanaman
        Laju perubahan jenis tanaman
        Perubahan atau alih fungsi lahan pertanian
        Tingkat kerusakan tanaman akibat hama dan penyakit
        Pemilihan tanaman yang siap panen
        Dan lain-lain
  • Menghitung jumlah pohon dan volume hasil panen komoditi perkebunan
  • Perencanaan  pola tanam perkebunan
  • Perencanaan peremajaan tanaman perkebunan
Klasifikasi penggunaan lahan pertanian


 

 

Citra Satelit ALOS AVNIR 2

Standard
AVNIR-2 adalah radiometer near InfraRed (NIR) dan terlihat untuk mengamati zona tanah dan pesisir dan memberikan resolusi spasial 10 meter. AVNIR-2 digunakan untuk menyediakan peta tutupan lahan peta Klasifikasi penggunaan lahan untuk memantau lingkungan regional. Instrumen yang memiliki track lintas kemampuan untuk menentukan pemantauan bencana.
 
avnir2_title_e.gif
 
AVNIR-2 Scanning Gambar
AVNIR-2 Scanning image
AVNIR-2 Gambar
 
Gambar Data yang diperoleh oleh AVNIR-2
 
Tanegahima Island observed by the AVNIR-2
Karakteristik
 
AVNIR-2 Major Characteristics

Source/Reference : JAXA