Citra satelit | perubahan wajah bumi oleh expansi manusia

Standard

Jual Citra satelit Landsat

Citra satelit menunjukkan bagaimana peningkatan kemajuan telah mengubah muka bumi hanya dalam beberapa dekade. Citra satelit tahun 1987 dari Wadi As-Sirhan Basin di Arab Saudi menunjukkan sebagian besar gurun (gambar kiri), pada tahun 2012 sebagian besar wilayah tersebut telah berkembang menjadi lahan pertanian, dengan lingkaran hijau irigasi menghiasi lahan tandus.

Jual Citra satelit Landsat

Dikelola bersama oleh NASA dan US Geological Survey, inisiatif secara konsisten mengumpulkan data tentang planet kita sejak 23 Juli 1972, menjadi program satelit terlama di dunia untuk pengamatan lahan global. Pada tahun 1990 garis pantai Dubai tak tersentuh (gambar kiri), dengan kemajuan yang pesat selama 16 tahun telah tumbuh berkembangmenjadi negara yang terkenal hasil buatan manusial.

Jual Citra satelit Landsat

Tampilan citra satelit Landsat 7 di Brasil Dam samuael dalam pekerjaan yang baru dimulai pada tahun 1984, yang terletak di Sungai Jamari di Rondonia (gambar kiri). Gambar lain, yang diambil pada tahun 2011, menunjukkan dampak bendungan dengan reservoir baru dan daerah deforestasi yang terlihat jelas.

Gambar Binhai di Cina dalam pada tahun 1992 sangat sedikit urbanisasi di bagian pesisir (gambar kiri), tapi pada tahun 2012 daerah ini telah berubah dari daerah rawa menjadi zona ekonomi utama.

Gambar laut Aral antara Kazakhstan dan Uzbekistan, yang diambil pada tahun 1973, 1987, 1999, 2004, 2007 dan 2009, menunjukkan bagaimana laut tersebut telah hampir menghilang setelah fungsi batang air tersebut yang dialihkan oleh proyek-proyek irigasi Soviet. Setelah Itu dinyatakan sebagai salah satu danau terbesar yang ada di bumi.

Shenzhen, Cina pada tahun 1999 dan tahun 2008

Gambar citra inframerah dari deforestasi di wilayah Santa Cruz de la Sierra dari Bolivia, 1975, 1992 dan 2000.

Budidaya udang di Teluk Fonseca, Amerika Tengah, 1985, 1999 dan 2011

Santiago, Chili, 1985 dan 2010

Danau Meredith, USA, 1990 dan 2011

Laut Mati, 1984 dan 2011

Columbia Glacier, Alaska, 1986, 2000 dan 2011

Maroko, 1985 dan 2011

Tucson, Arizona, Amerika Serikat, 1984 dan 2011

Jakarta, Indonesia, 1976, 1989 dan 2004

Great Salt Lake, USA, 1985 dan 2010

Laut Kaspia 1972, 1987 dan 2010

Citra Satelit SPOT 6

Standard

Jual Citra Satelit SPOT-6

Satelit SPOT-6 dibangun oleh Astrium berhasil diluncurkan pada tanggal 9 September 2012 oleh sebuah peluncur PSLV dari Satish Dhawan Space Center di India.

Satelit SPOT-6 bergabung dengan Pleiades-1A dan Pleiades-1B dan kemudian SPOT-7 pada 2014 setelah peluncuran yang diusulkan.

SPOT-6 adalah satelit pencitraan optik mampu menghasilkan pencitraan bumi dengan resolusi 1,5 meter yang Pankromatik dan 6 meter multispektral (Biru, Hijau, Merah, Near-IR) dengan produk-produk pencitraan untuk aplikasi di pertahanan, pertanian, kehutanan, pemantauan lingkungan, pengawasan di garis pantai, engineering, minyak dan gas, serta industri pertambangan.

Spesifikasi Citra Satelit SPOT-6

Tanggal Peluncuran September 9, 2012
Peluncuran Kendaraan PSLV
Peluncuran Lokasi Satish Dhawan Space Center (India)
Multispektral Citra (4 band) Biru (0.455 m – 0.525 m)Hijau (0,530 m – 0.590 m)Red (0.625 m – 0.695 m)Near-Infrared (0.760 m – 0.890 m)
Resolusi (GSD) Pankromatik – 1.5mMultispektral – 6.0m (B, G, R, NIR)
Pencitraan petak 60 Km di Nadir

Citra Satelit | Membantu Menemukan Populasi Ikan Paus

Standard

Teknologi baru citra satelit dapat digunakan untuk menghitung paus telah ditunjukkan oleh Para ilmuwan, dan akhirnya mampu memperkirakan ukuran populasinya.

Menggunakan citra Satelit resolusi Tinggi (VHR), di samping perangkat lunak pengolah citra, para ilmuwan juga dapat secara otomatis mendeteksi dan menghitung paus yang berkembang biak di bagian dari Golfo Nuevo, Semenanjung Valdes di Argentina.

Metode baru yang dipublikasikan dalam jurnal PLoS ONE, bisa merevolusi bagaimana memperkirakan ukuran populasi ikan paus. Sangat sulit menghitung mamalia laut secara besar-besaran dan dengan metode tradisional.

Menurut Peter Fretwell dari British Antarctic Survey (BAS) yang didanai oleh Natural Environment Research Council (NERC) Inggris, menjelaskan; Ini merupakan bukti konsep penelitian yang membuktikan bahwa paus dapat diidentifikasi dan dihitung dengan citra satelit. Populasi ikan paus yang selalu sulit untuk dinilai dengan cara tradisional menghitung populasi mereka secara lokal adalah sangat mahal dan kurang akurat. Kemampuan untuk menghitung paus secara otomatis, di daerah yang luas dengan biaya yang efektif akan sangat bermanfaat untuk upaya konservasi dan spesies paus lainnya yang berpotensi.

Sebelumnya, citra satelit telah memberikan keberhasilan dalam menghitung Paus dengan akurasi yang semakin membaik dalam beberapa tahun terakhir.

Jual citra satelit resolusi tinggi

Citra satelit ikan paus dibandingkan dengan foto udara pada skala yang sama (kanan atas)

Tim BAS (Britis Antartic Survey) menggunakan citra satelit WorldView-2 dari Teluk di mana ikan paus berkumpul dan pasangannya untuk melahirkan anak. Dengan kondisi habitatnya yang mendekati kepunahan, habitat ikan paus secara terbatas telah dipulihkan menyusul berakhirnya perburuan paus. Dalam beberapa tahun terakhir, bagaimanapun, banyak kematian telah dilihat atas dasar pembibitan ikan paus di Semenanjung Valdes. 

Teluk tertutup di wilayah ini sangat tenang, perairan dangkal yang meningkatkan kemungkinan bercak Paus yang terdeteksi dari ruang angkasa. Tiga kriteria utama yang digunakan untuk mengidentifikasi ikan paus: objek terlihat dalam citra satelit harus ukuran dan bentuk yang tepat; posisi mereka harus berada di tempat yang tepat dan tidak boleh ada beberapa jenis objek di tempat yang sama yang bisa mengakibatkan kekeliruan yang dianggap sebagai paus.