Citra Satelit SPOT Untuk Perencanaan Kota

Standard
Pemetaan lanscape kota – Pemantauan perubahan

Pembangunan perkotaan merupakan salah satu masalah utama yang dihadapi departemen perencanaan tata guna lahan saat ini. Pemantauan penyebaran urbanisasi menyangkut daerah, kelompok masyarakat perkotaan atau bahkan seluruh negara, dan kadang-kadang di rentang perbatasan internasional. Program pembangunan regional dan lokal perlu informasi geografis untuk memberikan gambaran umum dalam pengambil keputusan yang mencapai di semua sektor.

Mengumpulkan data geografis secara seragam untuk tujuan perencanaan saat ini tidak selalu mudah. Alat untuk melacak daerah pembangunan, terutama di daerah pinggiran kota, memerlukan peta dengan cakupan wilayah luas dan akurat.

Sebuah Pendekatan Perencanaan Perkotaan Yang Dinamis

Departemen perencanaan penggunaan lahan bergantung pada data geografis yang diperbarui setiap tahunan meliputi konurbasi perkotaan pada skala 1:10000 SPOT 5 dengan resolusi lebih baik dan cakupan area yang lebih luas memungkinkan perencana kota :

  • Menghasilkan peta penggunaan lahan dengan Corine kelas tutupan lahan
  • Beralih dari level 3 ke level 4 atau 5 dengan menggunakan 10 meter atau citra berwarna 5 meter
  • Mengidentifikasi pola-pola penggunaan lahan di daerah tertentu perkotaan, kawasan industri, perdagangan, dan pemukiman

Jual Citra Satelit SPOT

Kriteria bentuk dan distribusi dapat diterapkan untuk daerah padat pembangunan dan vegetasi untuk mengklasifikasikan daerah perkotaan seperti:

  • Pusat bersejarah kota
  • Perkotaan
  • perumahan terpisah
  • Apartemen
  • Daerah perkotaan spesifik
Memperbarui Database Lingkungan Perkotaan 

Untuk mempromosikan pembangunan perkotaan yang berkelanjutan dan meningkatkan kualitas hidup, departemen perencanaan kota memfokuskan perhatian mereka pada vegetasi di zona-taman kota dan pinggiran kota dan ruang hijau, pagar tanaman dan daerah berhutan yang berbatasan dengan danau, sungai dan kanal-kanal untuk zona kawasan lajur huijau yang dilindungi.
peningkatan resolusi SPOT 5 dan kemampuan penginderaan spektral memungkinkan untuk:

  • Menentukan ruang hijau publik dan swasta
  • Menentukan peta paket sensus dalam database perkotaan (pada skala 1:10.000)

Jual citra Satelit SPOT

SPOT 5 citra warna 2,5 meter memungkinkan perhitungan otomatis sebagai indikator yang menunjukkan daerah yang ditutupi oleh vegetasi dalam setiap paket sensus database perkotaan (pada skala 1:10 000).

Kota tumbuh melalui proses densifikasi. Distribusi spasial perumahan dan lahan kosong adalah jenis informasi citra SPOT 5 untuk perencanaan penggunaan lahan perkotaan.
  • SPOT 5 citra yang sangat ideal untuk karakteristik pertumbuhan perkotaan
Keuntungan dari SPOT 5 untuk pemetaan perkotaan pada skala 1:10 000

Instrumen HRG (High Resolution Geometrik) Multi-resolusi, Citra dengan lebar scene yang lebih luas

  • Resolusi tanah halus dalam mode hitam-putih: 2,5 meter dan 5 meter.
  • Resolusi yang lebih baik dalam mode warna: 10 meter untuk mempelajari vegetasi.
  • Seperti semua pendahulunya instrumen SPOT 5 meliputi lebar scene 60 kilometer, sehingga memungkinkan untuk gambar konurbasi besar dalam sekali perekaman.

Aplikasi Citra Satelit Resolusi Tinggi QuickBird dan WorldView 2

Standard
 Pemanfaatan citra satelit dalam Pemetaan Kawasan Tambang
Pemetaan Kawasan Tambang Terbuka Batu Bara PT. BA Tanjung Enim dan sekitarnya tahun 2008, berdasarkan ainterpretasi citra satelit.
 
Pemanfaatan citra satelit dalam Monitoring Daerah Terkena Bencana 
Pemetaan untuk memonitoring daerah yang terkena dampak bencana luapan lumpur dari sumur bor PT. Lapindo Brantas di Sidoarjo-Jawa Timur, dalam upaya inventarisasi lahan yang harus diganti rugi.
Peta monitoring keadaan luapan lumpur Lapindo, serta rencana kolam penampungan dan tanggul, juga keterangan lokasi pengungsi dan lokasi pusat semburan dan sumur-sumur lainnya.
Monitoring perkembangan luapan lumpur untuk wilayah pemukiman di wilayah Porong – Sidoarjo.
 
Monitoring perkembangan luapan lumpur Lapindo pada kondisi terakhir.
Citra satelit untuk visualisasi daerah yang terkena bencana jebolnya Situ Gintung –Jakarta.
 
Pemanfaatn citra satelit Untuk Perencanaan Infrastruktur
Perencanaan pembangunan jalan tol Bandung-Sumedang, disajikan dalam bentuk 3 dimensi untuk mengetahui bagian yang harus ditimbun, dipotong atau dibuat jembatan serta wilayah pembebasan.
Perencanaan Jalur Transportasi dan Trayek dalam suatu region, sehingga bisa menjangkau seluruh wilayah. 
Pemanfaatan citra satelit Untuk Pertanian dan Perkebunan
Perencanaan lahan-lahan pertanian yang akan ditanami jenis tanaman dengan varietas tertentu dalam pilot projek penelitian diversifikasi dan ketahanan terhadap hama dan penyakit.
Pemetaan Lahan Pertanian dan Jenis Komoditi yang ditanam untuk menghitung jumlah produksi pertanian wilayah.
Analisis penghitungan jumlah pohon dalam perkebunan kelapa sawit, dalam upaya menaksir jumlah produksi dalam luasan area tertentu, berdasarkan sampel area untuk mengetahui kerapatan pohon per luasan, atau dengan cara otomatis menggunakan pengolahan deteksi berdasarkan profil intensitas mahkota pohon dan konsep geometri diferensial dan kurva tepian objek.
 
Monitoring optimalisasi pola penanaman kelapa sawit pada areal perkebunan.
 
Pemanfaatan citra satelit Dalam Pembuatan Peta Wilayah.
 
Peta garis wilayah Kota Jambi hasil interpretasi dan delineasi citra satelit, sehingga menghasilkan peta vektor skala 1 : 5000
Pemetaan situasi di sepanjang koridor jalan tol yang melintasi wilayah Provinsi Banten sebagai bahan perencanaan pembangunan daerah.
 
Pemanfaatan citra satelit untuk Deteksi Perubahan Lingkungan
Pemetaan dan pemantauan daerah rawan erosi yang dideteksi dari kerapatan dan pola aliran sungai, keadaan terain serta tutupan lahan.
Pemanfaatan citra satelit untuk keperluan Kehutanan dan Lingkungan Hidup
Pemantauan penyebaran kebakaran hutan di suatu wilayah untuk keperluan upaya penanggulangannya.
Monitoring keadaan hutan di sekitar Gunung Tangkuban Perahu-Jawa Barat, untuk melihat kondisi kerusakan hutan yang terjadi. 
 
Pemanfaatan citra satelit 3 dimensi untuk memantau keadaan hutan di puncak dan lereng Gunung Kerinci-Jambi.

 

Pemanfaatan citra satelit untuk Pemetaan Sumber Daya Mineral

 

Pemetaan Penyebaran Singkapan Sumber Daya Mineral di suatu wilayah dalam rangka inventarisasi potensi sumber daya alam daerah, dengan memanfaatkan spectral analisis citra.

 

 

Manfaat Citra Satelit di Bidang Perencanaan dan Konstruksi

Standard
  • Desain dan perencanaan tapak konstruksi
  • Desain dan perencanaan lanscape konstruksi
  • Perbaikan proses desain
  • Monitoring proses konstruksi
Landscape sebelum dan sesudah konstruksi


Perencanaan bagian-bagian detail konstruksi besar


Manfaat Citra Satelit di Bidang Perencanaan dan Pembangunan Wilayah

Standard
  • Pembuatan peta detail penggunaan lahan
  • Perencanaan tata ruang, DED, dan Lanscape pembangunan
  • Identifikasi dan inventarisasi kawasan-kawasan kumuh
  • Perencanaan dan manajemen sarana dan prasarana wilayah
  • Pemetaan kawasan rawan bencana alam
  • Pemantauan dan penanggulangan bencana alam
Pemetaan infrastruktur jaringan jalan

 Klasifikasi Penggunaan Lahan

Inventarisasi batas pemilikan lahan (persil)

Manfaat Citra Satelit Di Bidang Pertambangan dan Energi

Standard
  • Inventarisasi potensi pertambangan
  • Pemetaan situasi tutupan lahan pertambangan yang akan di buka
  • Perencanaan site plan lokasi pertambangan
  • Inventarisasi lokasi pertambangan liar dan PETI
  • Monitoring perubahan lahan akibat kegiatan pertambangan terbuka
  • Monitoring kegiatan rehabilitasi lahan
  • Inventarisasi potensi dan perencanaan lokasi pembangkit listrik tenaga mikrohidro
Pemetaan Kawasan Pertambangan

Perencanaan Dan penyusunan Strategi Ekplorasi Dan pengeloalaan Aset

 Monitoring Kondisi Lingkungan dan Reklamasi Rawa

 

Manfaat Citra Satelit di Bidang Kehutanan

Standard
  • Monitoring batas-batas fungsi kawasan hutan
  • Identifikasi wilayah habitat satwa
  • Identifikasi perubahan kawasan hutan akibat illegal loging
  • Inventarisasi Potensi Sumber Daya Hutan
  • Pemetaan kawasan unit-unit pengelolaan hutan
  • Perencanaan lokasi reboisasi
  • Bagi unit pengelolaan hutan HPH
  • Inventarisasi luas lahan HPH
  • Menghitung potensi volume kayu
  • Perencanaan dan pembuatan site plan
  • Perencanaan jalur transportasi loging
  • Mengidentifikasi batas kawasan
  • Evaluasi laju produksi Bagi unit pengelolaan hutan HTI
  • Perencanaan pembagian areal usaha ke dalam bentuk blok, petak dan anak petak
  • Perencanaan lokasi camp, lokasi menara pengawas, lokasi persemaian, dan lain-lain
  • Monitoring pertumbuhan tanaman dan areal siap panen
  • Secara berkala (time series) digunakan untuk
  • Memantau laju kerusakan hutan (deforestation)
  • Memantau perubahan lahan pada kawasan hutan
  • Memantau keberhasilan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (Gerhan)
Manajemen resiko kebakaran hutan dan Manajemen sumber daya air

 
Mendukung tugas-tugas konservasi
 

 

Manfaat Citra Satelit di Bidang Pertanian dan Perkebunan

Standard
  • Melakukan observasi pada lahan yang luas, petak tanaman hingga tiap individu tanaman
  • Melakukan identifikasi jenis tanaman dan kondisi tanah, potensi panen, efektifitas pengairan, kesuburan dan penyakit tanaman, kandungan air
  • Secara berkala (time series) dapat digunakan untuk :
        Memantau pertumbuhan tanaman
        Laju perubahan jenis tanaman
        Perubahan atau alih fungsi lahan pertanian
        Tingkat kerusakan tanaman akibat hama dan penyakit
        Pemilihan tanaman yang siap panen
        Dan lain-lain
  • Menghitung jumlah pohon dan volume hasil panen komoditi perkebunan
  • Perencanaan  pola tanam perkebunan
  • Perencanaan peremajaan tanaman perkebunan
Klasifikasi penggunaan lahan pertanian